Wiranto : 36 Negara Komit Tangani Terorisme Dengan Meningkatkan Teknologi Cyber

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Wiranto di kampus IPDN Jatinangor, Jawa Barat, Senin (8/8/2016).

RadarOnline.id, JAKARTA – Menko Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto dalam pertemuan dengan Duta Besar Rusia untuk Indonesia, Mikhail Galuzin, sepakat untuk memperkuat kerja sama penanggulangan terorisme melalui dunia maya.

“Sudah ada kerja sama mengenai pengamanan informasi kedua negara, kemudian ada juga forum konsultasi mengenai keamanan dan pertahanan Indonesia dan Rusia. Itu akan kami tindak lanjuti dengan satu langkah yang lebih konkret,” kata Wiranto di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Senin (19/9/2016).

Kerja sama ini sejalan dengan upaya Indonesia mengajak dunia memerangi terorisme yang salah satunya diwujudkan dengan penyelenggaraan Pertemuan Internasional Penanggulangan Terorisme (IMCT) di Bali, Agustus lalu, yang disebut Wiranto sebagai sebuah langkah maju.

Dalam pertemuan yang diikuti 36 negara itu, Wiranto menyebut beberapa komitmen negara-negara dalam penanganan terorisme antara lain meningkatkan penggunaan teknolgi cyber atau siber, menyelesaikan terorisme di wilayah perbatasan yang hanya bisa dilakukan dengan perjanjian bilteral atau multilateral.

Selanjutnya, memotong jalur pendanaan teroris, menetralisir kemiskinan, ketidakadilan, dan kesewenang-wenangan yang dianggap menjadi sumber gerakan radikal dan terorisme.

“Faktor-faktor itu adalah makanan empuk’ bagi tokoh terorisme dunia. Inilah yang akan menjadi objek kerja sama dengan Rusia, yakni tukar pengalaman untuk menghadapi terorisme,” kata mantan Panglima ABRI itu. (Syarif Bastaman)