Edhie Baskoro: Pembangunan Perpustakaan DPR Bukan Prioritas

0
11

Bogor, Radaronline     –    Ketua Fraksi Partai Demokrat, Edhie Baskoro Yudhoyono atau yang akrab disapa Ibas menanggapi ide pembangunan perpustakaan terbesar se-Asia Tenggara yang termasuk dalam anggaran proyek DPR RI di APBN 2016 senilai Rp 570 miliar. Pembangunan perpustakaan yang rencananya dapat menampung 600.000 koleksi buku ini akan satu gedung dengan gedung baru untuk ruang kerja anggota.

“Ide membangun perpustakaan sungguh baik untuk mencerdaskan bangsa dan membudayakan gemar membaca. Kita sepakat buku merupakan gudang sejuta ilmu menuju SDM berkualitas,” ujar anggota Komisi 10 DPR RI yang membidangi pendidikan ini saat mengikuti Penataran Pimpinan dan Kader Utama Partai Demokrat di Hotel Novotel Bogor, Rabu (30/3/2016).

Namun demikian menurut Ibas, perlu dipertimbangkan juga ketersediaan anggaran negara agar tidak membebani pembiayaan sektor lain yang lebih diprioritaskan untuk pembangunan masyarakat.

“Namun timing yang tepat juga diperlukan. Jika sesuai dengan keuangan negara “Go Ahead” tapi jika ada prioritas lain, lebih baik untuk program prorakyat saja,” tandas wakil rakyat asal Dapil VII Jatim ini.

Ibas menambahkan, ide untuk memberikan fasilitas menunjang agar kinerja anggota dewan semakin berkualitas patut diapresiasi. Hanya saja perlu pertimbangan matang dan dukungan semua pihak termasuk harus benar-benar ada unsur urgensinya. “Secara prinsip kita sepakat agar wakil rakyat memiliki pengetahuan yang mendalam dalam menjalankan fungsinya. Ketersedian fasilitas perpustakaan yang lengkap dan memadai menjadi salah satu penunjang,” tegasnya.

Lebih lanjut, Ibas berpendapat jika DPR RI bersama pemerintah benar-benar memiliki atensi yang tinggi dalam mengkampanyekan gerakan gemar membaca buku di kalangan masyarakat.

“Dalam berbagai kunjungan saya baik di dapil maupun daerah lain, perlu diperhatikan perpustakaan-perpustakaan daerah agar terus berkembang. Infrastruktur, sarana dan prasarana maupun koleksi buku-buku perlu terus ditambah agar memudahkan akses masyarakat sekaligus menarik minat anak-anak didik di daerah,” ungkapnya. (Dav/Ran)